Sumur Resapan, Untuk apa?

environesia.co.id – Sumur Resapan merupakan rekayasa konservasi air berupa bangunan yang dibuat sedemikian rupa hingga menyerupai sumur galian dengan kedalaman tertentu. Sumur resapan ini kebalikan dari sumur air minum. Berbeda dengan sumur air minum yang berfungsi untuk menaikkan air tanah ke permukaan, sumur resapan merupakan lubang untuk memasukkan air ke dalam tanah.

Syarat – syarat yang harus di ketahui ketika membangun sumur resapan. Berdasarkan Standar Nasional Indonesia (SNI) No. 03-2453-2002, persyaratan umum yang harus dipenuhi sebuah sumur resapan antara lain;

  1. Sumur resapan harus berada pada lahan yang datar, tidak pada tanah berlereng, curam atau labil.
  2. Sumur resapan harus dijauhkan dari tempat penimbunan sampah, jauh dari septic tank (minimum 5 m diukur dari tepi), dan berjarak minimum 1 m dari fondasi bangunan
  3. Penggalian sumur resapan bisa sampai tanah berpasir atau maksimal 2 m di bawah permukaan air tanah. Kedalaman muka air (water table) tanah minimum 1,5 m pada musim hujan.
  4. Struktur tanah harus mempunyai permeabilitas tanah (kemampuan tanah menyerap air) lebih besar atau sama dengan 2,0 cm/jam (artinya, genagan air setinggi 2 cm akan teresap habis dalam 1 jam), dengan tiga klasifikasi, yaitu sebagai berikut.
  • Permeabilitas sedang, yaitu 2,0-3,6 cm/jam.
  • Permeabilitas tanah agak cepat (pasir halus), yaitu 3,6-36 cm/jam.
  • Permeabilitas tanah cepat (pasir kasar), yaitu lebih besar dari 36 cm/jam.

Manfaat ketika membangun sumur resapan di lingkungan, seperti; menambah jumlah air yang masuk ke dalam tanah sehingga dapat menjaga kesetimbangan hidrologi air tanah sehingga dapat mencegah intrusi air laut, mengisi pori-pori tanah yang akan mencegah terjadinya penurunan tanah, mereduksi dimensi jaringan drainase, menurunkan konsentrasi pencemaran air tanah, mempertahankan tinggi muka air tanah  dan mengurangi limpasan permukaan sehingga dapat mencegah banjir. (admin/dnx)

Recommended Posts